Oleh: onewords | September 6, 2008

Thomas Bata, Si Pembuat Sepatu bagi Dunia


BICARA soal Bata berarti bicara soal sepatu (dan sandal). Dunia sepertinya sepakat soal itu. Bata adalah “pembuat sepatu bagi dunia”. Orang di balik semua itu, Thomas Bata, pada 1 September lalu meninggal dunia. Thomas Bata yang berdarah Ceko meninggal pada usia 93 tahun di sebuah rumah sakit di Toronto, Kanada.

Leslie Tenenbaum dari pihak Bata tidak menjelaskan penyebab kematian Thomas Bata. Namun, yang pasti, Bata dan perusahaannya saat ini membuat 300 juta pasang sepatu setiap tahun bagi dunia. Dan, semuanya berawal dari Zlin, Cekoslowakia, pada awal tahun 1900-an.

Saat Bata lahir di Praha, 17 September 1914, ayahnya sudah memproduksi sepatu sejak tahun 1894. Thomas secara bertahap terlibat dalam bisnis keluarga ini. Dia mulai terlibat penuh setelah ayahnya wafat dalam kecelakaan pesawat tahun 1932.

Sonja Sinclair, penulis biografi Thomas Bata, Bata, Pembuat Sepatu bagi Dunia, menyebutkan, saat Eropa terancam invasi tentara Nazi Jerman, Bata mulai memikirkan memindahkan industrinya dari Eropa. Dia memilih pindah ke Kanada dengan alasan yang sangat sederhana.

”Semata karena kisah romantis soal wilayah barat yang liar dan eksplorasi di utara (Kanada) yang sering dibacakan ibunya saat dia kecil,” tulis Sinclair, mengutip Bata. Kanada saat dia tiba tahun 1939 ternyata tertinggal dibandingkan dengan Eropa.

Namun, Bata sudah telanjur cinta Kanada. Kantor pusat didirikan, alternatif dari kantor di Ceko. Awalnya, Bata tidak terlalu didukung. Dia hanya boleh mengimpor 100 pekerja sepatu dari Zlin dari 250 yang diminta. Kanada saat itu mengalami pengangguran akut.

Batawa

Pabrik dibangun di tenggara Ottawa. Pabrik dan produknya bernama Batawa, singkatan dari Bata dan Ottawa. Merek ini menjadi seri pertama dari produk keluaran Bata di seluruh dunia. Saat Perang Dunia II, Bata ikut berperang bersama tentara Kanada.

Perang membuat semua pabrik Bata di Eropa hancur. Pabrik di Zlin relatif utuh, tetapi diambil alih pemerintah. Namun, segala aset penting tetap dikuasai keluarga Bata. Situasi pascaperang membuat Bata memikirkan melebarkan investasi ke seluruh dunia.

Asia dan Afrika menjadi incaran utama. Di Afrika, Bata kadang harus berunding dengan para pemimpin yang fasis, seperti Idi Amin di Uganda. Bata harus menutup pabriknya di Afrika Selatan atas desakan Pemerintah Kanada berkenaan dengan kebijakan antiapartheid.

Bata kini punya 40.000 pekerja di sejumlah pabrik di 25 negara. Kini Thomas George Bata, putra Thomas Bata, meneruskan pengelolaan.

Thomas Bata masih sibuk mengurusi pabrik di usia lanjutnya. Di kartu namanya tertulis ”Pemimpin Penjual Sepatu”. Dia bahkan berencana tur ke Eropa. Rencana yang tinggal rencana.

Sumber : Kompas, Sabtu, 6 September 2008

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: