Oleh: onewords | Juli 23, 2008

Sebuah Pelajaran


Sebuah Pelajaran

Hanya kami saja yang membawa anak di restoran itu. Aku mendudukkan Erik di kursi khusus untuk anak dan mulai memperhatikan orang-orang yang dengan tenang makan sambil berbincang-bincang. Erik memekik gembira dan berteriak “Halo!”. Dia menepuk-nepukkan tangan bayinya yang montok ke nampan di kursinya. Matanya membelalak gembira dan ia tersenyum lebar memperlihatkan mulutnya yang masih belum bergigi. Dia menggeliat-geliat dan tertawa-tawa kesenangan. Aku melihat ke sekeliling dan segera menemukan sumber kegembiraannya. Ada seorang pria dengan jas yang compang-camping, kotor, berminyak, dan usang. Dia memakai celana baggy dengan resleting yang setengah terbuka dan jempol kakinya menyembul dari sepatunya yang sudah hampir hancur. Bajunya kotor dan rambutnya yang kotor tidak disisir.
Cambangnya terlalu pendek untuk bisa disebut sebagai jenggot, dan hidungnya
penuh guratan sehingga tampak seperti peta jalanan.

Kami duduk cukup jauh sehingga tidak mencium baunya, tapi aku yakin dia
pasti bau sekali. Dia melambaikan dan menggoyang-goyangkan tangannya.

“Halo, sayang.
Halo anak pintar. Ciluk ba!”, dia berkata pada Erik. Suamiku dan aku saling berpandangan, “Apa yang harus kami lakukan?” Erik terus tertawa dan menjawab “Halo, Halo.” Semua orang di restoran memandangi kami dan pria itu. Orang tua yang aneh sedang mengganggu bayi manisku.

Makanan kami datang dan pria itu mulai berteriak dari seberang ruangan. “Kamu tahu kue pastel? Kamu bisa cilukba? Hei, dia bisa ciluk ba.” Tak ada seorangpun yang menganggap pria itu lucu. Menurutku dia pasti mabuk. Suamiku dan aku sangat malu. Kami makan dengan diam, kecuali si Erik, yang mulai menyanyikan semua lagu yang dikenalnya untuk si gembel yang mengaguminya, yang memberikan komentar yang lucu-lucu.

Akhirnya kami selesai makan dan beranjak pulang. Suamiku membayar ke kasir dan menyuruhku menunggu di tempat parkir. Pria tua itu duduk di antara kami dan pintu keluar. “Tuhan, biarkan aku keluar dari sini sebelum dia sempat berbicara dengan aku atau Erik.” doaku. Saat mendekati pria itu, aku berjalan menyamping untuk menghindari baunya. Saat aku melakukan itu, Erik menyandar pada lenganku dan merentangkan kedua tangannya minta digendong.
Sebelum aku sempat menghentikannya, Erik sudah meronta dari tanganku dan
menuju tangan pria itu. Tiba-tiba, pria tua yang sangat bau dan seorang bayi yang masih kecil mewujudkan rasa sayang mereka. Erik, dengan penuh kepercayaan, sayang, dan pasrah merebahkan kepalanya yang mungil ke atas pundak pria itu. Mata pria itu terpejam dan aku bisa melihat air mata menggenang di bawah bulu matanya. Tangan tuanya yang kotor dan penuh tanda-tanda kepenatan karena terlalu sering dipakai untuk bekerja keras, dengan lembut, sangat lembut menimang bayiku dan mengelus punggungnya. Belum pernah ada dua insan yang dapat menyayangi dengan begitu dalam hanya
dalam waktu sesingkat itu.

Aku terpaku. Pria tua itu menggoyang dan menimang Erik di pelukannya selama beberapa saat, dan kemudian matanya terbuka dan memandangku dalam-dalam. Dia berkata dengan tegas, “Jaga bayi ini dengan baik.” Kerongkonganku bagai tersumbat batu. Entah bagaimana caranya, aku berhasil menjawab, “Baik”. Dia menjauhkan Erik dari dadanya, dengan tak rela, dan berlama-lama, seolah merasakan nyeri yang mendalam. Aku menerima bayiku dan kemudian pria itu
berkata, “Tuhan memberkati anda, Nyonya. Anda telah memberiku hadiah
Natal.” Aku tidak dapat berkata apapun selain menggumamkan terima kasih.
Dengan memeluk Erik, aku berlari ke mobil.

Suamiku bertanya kenapa aku menangis sambil memeluk Erik dengan eratnya, dan berkomat-kamit, “Ya Tuhan, Tuhanku, ampunilah aku.” Aku baru saja menyaksikan kasih Yesus terpancar melalui kepolosan seorang anak kecil yang tidak memandang dosa, tidak menghakimi; seorang anak yang memandang jiwa, dan seorang ibu yang hanya melihat penampilan luar saja. Aku adalah seorang Kristen yang buta, memeluk seorang anak kecil yang dapat melihat. Aku merasakan Tuhan bertanya kepadaku, “Apakah engkau bersedia membagi anakmu untuk beberapa saat saja?” bukankah Ia telah membagi anakNya untuk selama-lamanya. Gembel tua itu, tanpa disengaja, telah mengingatkanku “Untuk dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah, kita harus menjadi seperti anak-anak.”

Theresa Hunt

Matius 22:39

“Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri”

 

 

 

 


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: